Evaluasi Kesehatan Dasar Basic Six Program Pokok Puskesmas Tombiano Kecamatan Tojo Barat Kabupaten Tojo Una-Una

Puskesmas merupakan pelayanan kesehatan yang paling dasar dan terdepan dalam mewujudkan komitmen peningkatan mutu pelayanan kesehatan. Melalui program pelayanan puskesmas, diharapkan akan tercapai masyarakat yang mandiri menuju sehat sesuai dengan visi Departemen Kesehatan. Program puskesmas terdiri dari program kesehatan dasar yaitu Program Promosi Kesehatan, Program Kesehatan Ibu dan Anak, Program keluarga Berencana, Program Pemberantasan Penyakit Menular, Program Peningkatan Gizi, Program Kesehatan Lingkungan, Program Pengobatan, dan program kesehatan pengembangan yaitu Program Penyuluhan Kesehatan Masyarakat, program Laboratorium, Program Kesehatan Sekolah, Program Perawatan Kesehatan Masyarakat, Program Kesehatan Jiwa, dan Program Kesehatan Gigi (Gilang Harianto, 2013).

Berdasarkan data yang diperoleh mengenai evaluasi program kerja puskesmas dalam 6 pokok program kerja yaitu 1. program promosi kesehatan meliputi kegiatan penyuluhan kesehatan menyangkut PHBS, dan Pembentukan Desa siaga, 2. program kesehatan lingkungan meliputi rumah sehat, air besih, dan SPAL, 3. program KIA/KB meliputi KB aktif dan KB tidak aktif, K1 Murni dan K1 tidak murni, 4. program perbaikan gizi meliputi pengukuran status gizi, ASI eksklusif, dan imunisasi, 5. program pencegahan dan pengendalian penyakit menular (P2M) meliputi penyakit HIV/AIDS, hepatitis, demam berdarah, kusta, TB Paru, diare, campak, ISPA dan lain-lain sedangkan penyakit tidak menular meliputi kanker, rematik, asma, diabetes millitus (DM), hipertensi, penyakit jantung, gangguan sirkulasi, dan lain-lain, 6. program P3M meliputi Pelayanan medis dan usaha kesehatan sekolah (Sri Purwaningsih, 2017).

Data enam program pokok kegiatan puskesmas yang didapatkan belum mencapai target di puskesmas Tombiano Kecamatan Tojo Barat Kabupaten Tojo Una-Una misalnya 1) program promosi kesehatan mengenai penyuluhan kesehatan (PHBS dalam tatanan rumah tangga dan sekolah) yang belum mencapai target, 2) program kesehatan lingkungan mengenai sanitasi kepemilikan jamban keluarga yang masih kurang, 3) program KIA/KB mengenai kunjungan ibu hamil K1 (53,6%) dan K4 (49,2%) yang belum mencapai target (100%), 4) program pengendalian gizi mengenai penurunan angka kejadian status gizi pada anak balita yang belum mencapai target, 5) program P2M mengenai penurunan dan pengendalian angka kejadian penyakit antara lain penyakit menular yang paling tertinggi yaitu ISPA dan tuberculosis sedangkan penyakit tidak menular hipertensi dan diabetes millitus, dan 6) program P3K yaitu ketersediaan Alat kesehatan untuk pengobatan masyarakat yang masih terbatas (Sri Purwaningsih, 2017).

Puskesmas sebagai ujung tombak pelayanan kesehatan yang paling dasar dan terdepan dalam mewujudkan komitmen peningkatan mutu pelayanan kesehatan. Melalui program pelayanan puskesmas, diharapkan akan tercapai masyarakat yang mandiri menuju sehat. Salah satu bentuk pelayanan publik yang dilaksanakan oleh pemerintah adalah pemenuhan kebutuhan kesehatan masyarakat. Reformasi dibidang kesehatan dilaksanakan untuk meningkatkan pelayanan kesehatan dan menjadikannya lebih efisien, efektif serta dapat dijangkau oleh seluruh lapisan masyarakat. Seperti yang tertuang dalam Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 951/Menkes/SK/VI/2000 yaitu bahwa “tujuan pembangunan kesehatan adalah untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal” (Rahma Hamid, 2013).

Kualitas pelayanan merupakan standar yang harus dicapai oleh lembaga atau organisasi mengenai kualitas sumber daya manusia, kualitas cara kerja, proses dan hasil kerja berupa produk atau pelayanan jasa (Waluyo, 2014). Kualitas pelayanan kesehatan puskesmas dalam rangka pemenuhan keperluan pelayanan kesehatan masyarakat ditentukan oleh dua faktor. Pertama adalah faktor puskesmas yang berhubungan dengan kualitas pelayanan kesehatan dan tingkat kepuasaan pasien. Artinya, selama kualitas pelayanan kesehatan memenuhi kepuasan pasien, maka tingkat kesesuaian akan tinggi dan puskesmas diperlukan oleh masyarakat. Maksud kesesuaian yaitu adanya kesamaan dalam tujuan, puskesmas dapat memberikan pelayanan yang baik kepada masyarakat dan masyarakat menerima pelayanan sesuai dengan harapan. Sebaliknya, selama kualitas pelayanan kesehatan tidak memenuhi tingkat kepuasaan pasien, maka tingkat kesesuaian akan rendah, mengakibatkan puskesmas akan ditinggalkan oleh masyarakat (Mauludin, 2014).

Berdasarkan latar belakang di atas maka penulis ingin meneliti tentang evaluasi kesehatan dasar basic six program pokok Puskesmas Tombiano Kecamatan Tojo Barat Kabupaten Tojo Una-Una.

Nama : Marlian Ahmad