Kajian Potensi Ekonomi Masyarakat Nelayan di Kabupaten Kep. Sitaro (Studi Kasus Siau Barat)

, , Leave a comment

Potensi kelautan yang dimiliki oleh Kabupaten Kepulauan Sitaro tahun 2014 adalah sebanyak 16.066,59 ton yang terdiri atas produksi tangkapan ikan sebanyak 16.019 ton dan binatang berkulit lunak sebanyak 47,44 ton. Jenis ikan yang paling besar produksi tangkapannya adalah ikan cakalang dengan jumlah produksi tangkapan tahun 2014 sebesar 3.389,14 ton.

Jenis ikan yang lain yang juga memiliki produksi tangkapan yang besar adalah ikan tongkol komo dengan jumlah produksi sebesar 2.734,60 ton. Ikan layang juga memiliki produksi tangkapan yang cukup besar yakni sebanyak 2.149,48 ton. Jenis ikan yang lain juga memiliki potensi yang baik diantaranya adalah ikan madidihang, ikan kembung, ikan selar,ikan terbang, ikan tembang dan berbagai jenis yang lain (Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Kab. Sitaro, 2015).

Potensi sumber daya alam yang dimiliki oleh suatu wilayah sangat berpengaruh dalam konteks perencanaan pembangunan wilayah dimana pendekatan pembangunan yang dipakai didasarkan pada pendekatan perencanaan secara fisik yakni bagaimana pembangunan itu direncanakana dan dilaksanakan melalui pengalokasian faktor-faktor produksi dan hasil produksi sehingga mampu memkasimalkan pekerjaan,pendapatan, dan kesejahteraan masyarakat.(Widodo, 2006).

Dalam konteks perencanaan pembangunan diwilayah Kabupaten Kepulauan Sitaro, potensi sumber daya alam merupakan sumber daya yang harus diperhitungkan dan dimaksimalkan, sebab tulang punggung perekonomian Kabupaten Sitaro banyak ditopang oleh potensi sumber daya alam yang ada.Terlebih potensi yang ada di laut berupa ikan dan hasil laut lainnya yang diharapkan mampu meningkatkan kehidupan perekonomian masyarakat.

Pemerintah Kabupaten Kepulauan Sitaro juga sangat peduli dengan potensi bahari sehingga mencatumkan konsep ”Blue Economic” dalam Visi dan Misi dalm RPJMD 2014-2019 yang dibingkai dalam ”Green Economic”. Kondisi riil yang ada di lapangan dimana masyarakat yang hidup di kawasan pesisir di wilayah Kepulauan Sitaro saat ini justru belum mampu hidup sejahtera melalui keberadaan potensi bahari yang sangat mumpuni. Hal ini mengandung realita paradoks dalam konsep pembangunan wilayah. Melalui kenyataan yang ada, sangat mendesak untuk menelusuri permasalahan yang dihadapi oleh masyarakat nelayan dan masyarakat petani serta elemen masyarakat lainnya yang menggantungkan hidupnya pada hasil laut dan perairan yang ada di Kabupaten Sitaro.

Penting untuk dikaji mengenai masalah, harapan, dan kerinduan masyarakat di kawasan pesisir agar dapat diketahui strategi dan kebijakan pembangunan apa yang pas bagi pengembangan kawasan pesisir sehingga pada akhirnya kehidupan perekonomian mereka dapat meningkat di masa-masa yang akan datang. Perlu kajian bagaimana menjembatani problem yang ada ditingkat nelayan dengan program kerja pemerintah daerah sehingga dapat terjadi sinkronisasi pembangunan kawasan pesisir dengan tidak mengesampingkan peran pihak swasta. Hali inilah yang menjadi dasar dari kajian ini.

Nama : Vecky A.J.Masinambow

Sumber : https://media.neliti.com/media/publications/116227-ID-kajian-potensi-ekonomi-masyarakat-nelaya.pdf